04 Disember 2012

BRIGED DECEMBER - EXPLORASI REMAJA MUSLIM

EXPLORE ALAM, TADABBUR CIPTAAN TUHAN DISAMPING HADIAH MISTERI MENANTI ANDA! KELAB REMAJA ISMA (KRIM) SHAH ALAM KALI INI MEMBAWAKAN BRIGED 12: EXPLORASI REMAJA MUSLIM TERBUKA KEPADA PELAJAR LELAKI & PEREMPUAN BERUMUR 12-17 TAHUN PADA 15 DECEMBER 2012 HARI SABTU DARI 8.00 PAGI - 5.00 PETANG DI BUKIT CERAKAH (TAMAN BOTANI SHAH ALAM) YURAN RM 60 SAHAJA (AKTIVITI - SKYTREX, MAKANAN - DISEDIAKAN, PAKAIAN - SUKAN, BERKASUT & MENUTUP AURAT, PERALATAN - BEG SANDANG, SEJADAH & TELEKUNG BAGI PEREMPUAN) BERMINAT? Hubungi Abang Fendi 0193644197 Kak Solehah 0193457587 PENDAFTARAN PERCUMA BAGI ANDA YANG BOLEH MEMBAWA 10 ORANG RAKAN, JUMPA DISANA!

10 November 2012

BRIGED NOVEMBER : CUTI OH CUTI

Ayuh manfaatkan cuti adik-adik!Jika berminat boleh berdaftar dengan abang Hakim 017-5656836 atau pada kak azriana 013-4084063. Tempat adalah terhad. Pelbagai aktiviti menarik dan bermanfaat menanti adik-adik! Tungga apa lagi ???Jom sertaiii...

02 Ogos 2012

Apa aktiviti adik-adik semasa ramadhan kali ini? Ayuh sertai Kelab Remaja Isma Cawangan Shah Alam beriktikaf di Masjid Negeri 10hb Ogos 2012 ini.Jom sertai beramai-ramai!

15 Julai 2012

Pesanan buat daie muda...oleh as-syahid Imam Hassan Al-Banna


Untuk diriku ini dan istimewa para daie muda….
Hayatilah dengan mata hati pesanan al-Imam al-Syahid Hassan Al-Banna ini…..

“Wahai pemuda, seandainya kamu meyakini fikrah kami dan kamu mengikuti jejak langkah kami dan kamu bersama kami di atas jalan Islam yang murni ini, kamu tinggalkan segala fikrah kecuali fikrah Islam dan kamu waqafkan segala TENAGA dan USAHA kamu untuk ‘aqidah yang kamu yakin ini, maka semua itu akan mendatangkan kebaikan untukmu di dunia dan akhirat. Allah akan membuktikan kepadamu apa yang telah dibuktikan kapada generasi Islam yang pertama dahulu. Setiap orang yang bekerja dengan penuh ikhlas dan setia dalam medan da’wah ini akan mendapati sesuatu yang mengisi hemah dan cita-citanya. Ia akan mendapat sesuatu yang mengisi segala daya dan tenaga yang ada padanya. Tetapi sekiranya kamu enggan dan memilih sikap yang serba salah dan tidak jelas terumbang ambing di antara seruan-seruan kefahaman yang mengecewakan dan menyesatkan, maka sesungguhnya angkatan Islam dan tentera-tentera Allah akan meneruskan perjalanan mereka tanpa mengira bilangan sama ada sedikit atau ramai”.

Para daie muda yang dirahmati Allah,

                Pengetahuan serta pengalaman mengenai rintangan dan perit pahit perjalanan da’wah ini dapat membantu dan membuat persediaan dan bekalan secukupnya, bersabar dan menyerahkan segala jiwa raganya untuk da’wah. Berlainan dengan orang yang menyangka bahawa jalan tersebut singkat dan dekat, perasaaan resah dan bingung akan mangambil alih di hatinya apabila masa dalam perjalanan itu panjang dan belum sampai ke matlamatnya. Sebaliknya bagi orang yang berpengetahuan bahawa jalan itu jauh, ada rintangan dan menakutkan, ia tidak akan gentar dalam menghadapi perjalanan tersebut malah merasa tenang kerana semuanya itu merupakan tanda dan alamat bahawa ia berada dalam perjalanan yang selamat di atas jalan yang betul berpandukan petunjuk-petunjuk jalan.

“Dan kemenangan itu hanyalah dari Allah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.”
(Surah Ali-‘Imran : Ayat 126)

“Sesungguhnya kehidupan dunia hanyalah permainan dan senda gurau . Dan jika kamu beriman seta bertakwa, Allah akan memberikan pahala kepadamu dan Dia tidak meminta harta-hartamu.”
(Surah Muhammad: Ayat 36)

07 Julai 2012

Cerpen 1 : Cukuplah Allah bagiku



  Ni’ma tolong beg duit kita hilang….,” kata  Sakinah setelah menyedari beg duitnya hilang.

Last Kinah guna kat mana?” Tanya Ni’ma

“ Seingat kita kat café

“ ha…mesti tercicir atau tertinggal kat café

“ Kita dah tanya pada penjual di café  katanya tak jumpa. Hari ni dah hari Jumaat, petang ni sampai pagi Ahad ada Program Bina Iman.  Emm… tak pelah hari Isnin kita pi balai polis buat report, ” kata Sakinah  tenang.

 Tiada langsung riak risau di wajahnya, kerana dia tahu dalam dompetnya hanya ada RM 30, kad pengenalan dan  kad ATM yang mana paswordnya tiada kena mengena dengan tarikh lahirnya. Dan yang paling penting, dia tahu Allah S.W.T pasti akan membantunya. 

############

Usai Program Bina Iman, pagi itu seperti biasa Sakinah membaca Al-mathurah Kubra. Sudah menjadi kebiasaanya sejak awal semester lagi. Tugasnya sebagai dai´ dan dalam masa yang sama sebagai pelajar dalam kursus yang paling susah untuk lulus di sekolahnya, menjadikan tawakalnya dan keinginan untuk kebersamaan yang kuat kepada Allah S.W.T.  

                Salah satu zikir yang paling diminati dan sangat dihayati oleh Sakinah adalah zikir surah At-Taubah ayat 129:

"Cukuplah bagiku Allah (yang menolong dan memeliharaku), tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, kepada-Nya aku berserah diri, dan Dia lah yang mempunyai 'Arasy yang besar."

“ Wahai cik moderator program, bila la nak start postmoterm?” Tanya Suhaily selepas tamatnya program. Sebagai Mas’uliah akhwat Sabah, sudah menjadi tanggung jawabnya, untuk memastikan segalanya berjalan lancar.  Sebelum, semasa dan selepas program. 

“ Emm… dalam kul 10 am ok?” Tanya Sakinah semula. 

“Ok!!” Balas Suhaily.

                Ring…ring… telefon Sakinah berbunyi. “ Hello selamat pagi…ini Sakinah bt Rahmat ka?” Tanya orang dalam talian. Suara seorang wanita. Loghat Sabahnya pekat.

“ Ya, saya bercakap.”

“Saya Claudia daripada DBKK (Dewan Bandaraya Kota Kinabalu) bahagian Landscape. Begini bah…saya da jumpa dompet kau dalam timbunan sampah.”

“ha ia ka… Alhamdulillah” balas Sakinah dalam loghat Sabah. 

“Mau berjumpa di mana kita…?”

############
               
                Akhirnya, Sakinah jumpa semula dompetnya. Benarlah kata-kata Allah “Jika kamu menolong (agama) Allah, nescaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu” (Surah Muhammad; ayat 7)

06 Julai 2012

Briged KRIM Julai....

Ayuh sertai....selagi masih ada masa buatmu.....
carilah ilmu dan beramallah....

16 Jun 2012

Iltizam briged 5



15 Jun 2012

KASRIM 2012


08 Jun 2012

Asyiknya Bercinta

Zaman Remaja Yang Indah
Zaman remaja merupakan zaman yang indah. Kata orang, sekali sahaja kan kita lalui zaman ini. Di zaman inilah terkumpulnya segala jenis perasaan di dalam hati; perasaan ingin mencuba, perasaan mahu memberontak, semangat waja, kelincahan, kenakalan muda-mudi dan tidak ketinggalan, yang paling istimewa: cinta.
Masihkah anda ingat pada lirikan dan jelingan pertama ‘si manis’ di kelas sebelah tatkala dia melintasi kelas anda? Masihkah anda ingat pada nota pertama yang ditinggalkannya di bawah meja “Assalamualaikum, boleh berkenalan?” Ataupun masihkah anda ingat saat pertama melihat gula-gula di bawah meja setiap pagi daripada pemberi ‘misteri’ yang baik hati?
Nota, lirikan, senyuman, hadiah ini membuatkan jiwa remaja yang sedang rancak dan giat memberanakkan hormon-hormon remaja melonjak-lonjak. Tak dibalas, rugi. Nak dibalas serba salah kerana belum pernah berbuat begitu.
Akhirnya terbitlah lintasan yang mengatakan; apa salahnya sekali sahaja? Bukan nak buat apa pun? Apalah sangat nak menyambung silaturahim yang suci begini? Kawan-kawan semua berbuat begitu. Di otak terbayang babak-babak filem melayu tatkala hati watak heroin berjaya ditawan jejaka idaman. Indah bukan?
Mungkin itu yang terbayang di kepala adik-adik. Segalanya indah, polos, cantik penuh warna-warni kehidupan. This is life!
Malangnya, dan sayang seribu kali sayang kerana adik-adik sedang ditipu oleh istilah cinta rekaan manusia juga syaitan yang sentiasa menjadikan indah setiap perbuatan yang membelakangi Allah.
Perihal Cinta Syaitan
Di saat saya  melihat Adli saya kasihan, dia seperti ketagihan dan separuh gila terhadap Zana. Apabila dihalang oleh ibu bapa masing-masing daripada bertemu satu sama lain di luar sekolah akibat terbongkarnya aktiviti ‘kotor’ mereka, dia jadi tak tentu arah. Dia merayu-rayu melutut kepada guru-guru agar dibenarkan mereka bertemu, tak tahan rindu katanya. Perasaan malunya hilang entah ke mana. Adli bukan pelajar nakal, bahkan bekas pelajar sekolah agama. Komen adiknya, “Cikgu abang saya baik. Dia bukan begitu dulu”.
Di saat saya melihat ke anak mata Farida dan Faizul, saya bertambah sedih namun perasaan yang lebih besar adalah gagal. Saya rasa gagal dalam mendidik pelajar saya menjadi manusia tatkala berita kelahiran bayi mereka tersebar sedangkan mereka masih hingusan dan keanak-anakkan. Namun, pada mereka ianya begitu mudah, “Kami akan berkahwin selepas ini”. Ya setelah anak luar nikah kalian boleh menyaksikan sendiri perkahwinan ibu bapanya?
Syafiz pula sudah bosan di rumah. Dia mahu ke sekolah bertemu rakan-rakan setelah isteri yang dikahwininya secara paksa akibat tertangkapnya mereka tempoh hari di samping perihal isterinya yang kian memboyot sebelum ‘waktu’ mula menyesakkan jiwa mudanya. Di sekolah dia rancak bercerita itu ini seakan-akan tidak mahu pulang ke rumah menanggung satu tanggungjawab yang tidak layakpun manusia seumurnya menanggungnya. Cintanya pada si isteri, dia tidak pasti. Ya inilah perempuan yang dipujuk rayu setiap hari di sekolah tapi entah mengapa perasaan itu hilang entah ke mana?
Apa yang sedang terjadi?
 Sebenarnya yang sedang terjadi, kenyataan yang mereka benci ini adalah realiti. Dan yang telah remaja-remaja tadi lalui, perasaan yang mereka sangka paling indah yang pernah mereka kecapi adalah ilusi. Ya seperti yang saya katakana tadi, ilusi rekaan manusia-manusia yang tersalah memberi makna kepada cinta dan ilusi syaitan yang mahu menyesatkan manusia.
Cinta itu apa? Ketagihan menggila? Perasaan meronta-ronta mahu bertemu tak kira masa laksana Romeo dan Juliet, sanggup meredah segala, hancurkan hati ahli keluarga, guru-guru dan teman seperjuangan, lupakan tanggungjawab menuntut ilmu dan persetankan semua? Apa atas nama cinta juga remaja-remaja ini bertindak menyerahkan segala-galnya? Itu semua syarat cinta?
Saya teringat kata-kata seorang lelaki kepada seorang wanita yang berjaya diselamatkannya daripada membunuh diri akibat kecewa kerana cinta,
“Sayang sekali, kerana cinta kau memilih neraka”.
Adik-adik, itu bukanlah cinta tetapi nafsu kerana Islam tidak pernah menggariskan kesemua yang adik-adik sangkakan cinta itu sebagai definisinya. Di dalam Islam cinta itu yang dapat memberi kita ketenangan bukan kekalutan kecelaruan! Bahkan kekalutan dan perasaan menggila sebegitulah yang membawa kecelakaan menghalang manusia daripada berfikir secara waras dan hanya mengikut telunjuk nafsu.
Di dalam surah  Allah berfirman yang artinya: “Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya di antaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir. (QS.Ar-Ruum [30]:21)
Ayat ini secara jelas membuktikan kasih-sayang yang dijanjikan Allah dengan cara yang diberkati hanyalah kepada satu bentuk hubungan suami isteri secara sah yang mana dijanjikan perasaan tenteram di dalamnya dan bukanlah ‘cinta agung’ yang adik-adik laungkan di alam remaja sekarang. Bukan juga ‘cinta monyet’ yang adik-adik pandang sebagai tiada membawa apa-apa kesan walhal boleh merubah seluruh hidup adik-adik kepada ke kancah kehinaan. 
Matlamat Zaman Remaja
Zaman remaja merupakan zaman yang mana jiwa muda sedang mula ‘terbakar’ dalam menancap erti kehidupan. Dengan kekuatan semangat yang ada, salurlah kekuatan jiwa dan kegilaan yang merenggut segala kapilari darah di dalam diri kita kepada ilmu. Ilmu itu fitrahnya bersih dan jiwa yang kotor ternoda oleh nafsu tak dapat ditakungi ilmu.
Cinta manusia yang kamu cari, adik-adikku sayang akan datang, bila tiba masanya, dan ketika itu ia akan datang dalam bentuk ketenteraman persis janjian Tuhan jika sekarang kamu memusatkan kejernihan hatimu kepada ilmu dan tarbiahNya. Wallahu’alam.

05 Mei 2012

Kisah Cucu & Atuk



Ada seorang lelaki tua, dia merupakan seorang Muslim Amerika yang tinggal di sebuah tanah pertanian di pergunungan sebelah Timur Kentucky. Dia tinggal bersama dengan seorang cucu lelakinya yang masih kecil. Setiap pagi, lelaki itu akan duduk di meja dapur sambil membaca Al-Quran. Cucu lelakinya sangat ingin menjadi seperti dia dan seringkali meniru perlakuannya.
Pada suatu hari cucunya berkata, “Atuk, cucu selalu baca Al-Quran lama-lama macam atuk. Tapi…masalahnya cucu tak fahampun apa yang cucu baca. Untuk apa kita baca Al-Quran kalau kita tak faham?”
Sang datuk terdiam seketika. Kemudian diapun pergi ke suatu sudut rumah lalu mengambil sebuah raga lama yang sedikit berhabuk dan kotor. Dia menghulurkan raga itu kepada cucunya sambil berkata, “Nah, ambil raga ni, dan pergi isi dengan air dari sungai dan bawa kepada atuk.”
Cucunyapun pergilah ke anak sungai yang berdekatan dengan rumahnya lalu mencedok air dengan raga itu. Tetapi, belumpun sempat dia sampai kepada datuknya, semua air telahpun habis keluar melalui celah-celah lubang pada raga itu.
Sang datuk yang sedari tadi melihat telatah cucunya dari jendela rumah ketawa terkekeh-kekeh lalu berkata, “Cuba lagi, kali ini cucu kena cepat-cepat berlari kepada atuk.”
Cucunya pergi semula ke anak sungai mengambil air dan kemudian cepat-cepat berlari pulang, tetapi lagi-lagi raganya menjadi kosong sebelum sempat dia sampai ke rumah. Sambil termengah-mengah dia berkata kepada datuknya, “Atuk, guna baldi kan lagi senang? Kenapa nak gunakan raga untuk ambil air? Mana boleh, tuk.”
Datuknya berkata, “Ya, atuk tahu, tapi atuk tak mahukan sebaldi air, tapi atuk mahukan seraga air. Cuba lagi!”
Sang cucu menyedari bahawa raga itu tidak mungkin akan dapat menampung air. Namun dia tetap menurut perintah datuknya kerana mahu membuktikan bahawa walau secepat manapun dia berlari ke rumah, dia tetap akan pulang membawa raga yang kosong.
Diapun berpatah balik semula ke anak sungai dan mengisi raga itu dengan air lalu berlari sepantas yang mungkin kepada datuknya. Tetapi perkara yang sama tetap terjadi. Dia pulang membawa raga yang kosong. Dia mencuba lagi untuk beberapa kali hingga akhirnya diapun berputus asa.
Dia lalu berkata sambil menunjukkan raga itu kepada datuknya, “Atuk, tengoklah. Mana boleh bawa air dalam raga ni.”
“Jadi kamu fikir apa yang kamu lakukan itu semuanya sia-sia?” kata datuknya, “cuba cucu lihat raga itu.”
Cucunya membelek-belek raga itu. Dia sedar, raga itu kelihatan berbeza berbanding dengan kali pertama dia melihatnya. Ia kelihatan lebih bersih, baik di dalam mahupun di luarnya. Seolah-olah ia sebuah raga yang baru sahaja dibeli daripada pasar.
“Cucuku, itulah yang terjadi apabila kita membaca Al-Quran. Kita tidak mungkin mampu untuk memahami kesemua isinya, namun apabila kita selalu membacanya, kita akan menjadi lebih baik, di luar, dan juga di dalam. Begitulah kehendak Allah Yang Maha Esa.”


07 April 2012

Bridged April : OPS CUCI


Sabtu 7 April 2012 – Kelab Remaja Isma Shah Alam dengan kerjasama Surau Al Islah S 7 telah mengadakan Bridged Bulan April bertajuk ‘Ops Cuci’. Program yang julung-julung kali diadakan ini telah melibatkan peserta seramai 30 orang. Seawal jam 8 pagi, peserta telah mula menghadirkan diri untuk urusan pendaftaran dan kemudiannya berbaris untuk kawad kaki. Kawad kaki kali ini telah diketuai oleh saudara Kamarul, pelajar UITM Shah Alam.

Tepat jam, 9 pagi, perkongisan yang bertajuk Sayonara Jahiliyah telah disampaikan dengan penuh mantap dan berkesan oleh Ustaz Rizal, penceramah jemputan merangkap Imam Besar Surau Munawwarah S13 Shah Alam. Menurut beliau

“Remaja adalah zaman penuh stress dan storm . Peringkat ini juga merupakan transisi akan zaman kanak-kanak dan dewasa, mereka mula memikirkan tujuan kehidupan? Idola apa yang harus aku contohi ? Perilaku apa yang harus aku ikuti” mereka keliru.

Menurut beliau lagi

“ Marilah kita sama-sama memelihara diri daripada karat-karat serta sisa jahiliyah. Ini kerana,

“Setiap perbuatan dosa kita akan membuat titik hitam dalam hati ” Cahaya Allah tidak akan diberikan kepada orang-orang yang membuat maksiat, orang-orang yang membuat dosa.

“Kehidupan kita jika tidak dipenuhi perkara baik, maka akan dipenuhi perkara negative”

Program kemudiannya diteruskan dengan aktiviti dalam kumpulan dan sketsa lakonan. Program berakhir pada jam 1 petang. Pihak penganjur berharap, lebih ramai peserta akan menyertai program Bridged ini yang diadakan pada setiap bulan.


Disediakan oleh,

Asyraf Farique

Aktivis KRIM Shah Alam

Lebih Gambar ? Sila tekan link ini.

03 April 2012

Perjuangan masih panjang & jauh .



Assalamua’laikum w.b.t.
Selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w dan keluarga serta para sahabat baginda s.a.w. Salam buat semua para remaja yang di luar sana dan seluruh warga KRIM Shah Alam.
Pertamanya bersyukur kepada Allah di atas segala nikmat yang Allah berikan kepada kita semua sehingga ke detik ini.Saya mewakili pihak KRIM Shah Alam ingin memulakan dengan mengucapkan setinggi-tinggi syabas dan tahniah kepada semua remaja –remaja di luar sana yang telah Berjaya dengan cemerlang di dalam keputusan SPM baru ini.Begitu juga kepada adik-adik KRIM di Shah Alam khususnya yang mendapat keputusan yang cemerlang ,di antaranya adik Khadijah Khalid dan adik Ahmad Fidak B Mohd Rusdi .Saya percaya ramai lagi adik –adik KRIM di Shah Alam ini dan remaja di sekitar Shah Alam yang mendapat keputusan yang cemerlang .Pihak KRIM Shah Alam mendoakan Moga adik-adik semua mengekalkan momentum kecemerlangan anda semua demi kepentingan Ummah .

Bagi yang kurang Berjaya ,ataupun yang kurang cemerlang ,ini bukanlah satu detik pengakhiran bagi anda semua ,kerana setiap yang berlaku itu pasti ada hikmahnya.
[Hikmah adalah sesuatu yang tersirat di sebalik yang tersurat. Hikmah dikurniakan sebagai hadiah paling besar dengan satu ujian. Hikmah hanya dapat ditempa oleh "mehnah" – didikan langsung daripada Allah melalui ujian-ujian-Nya].
Ingat adik-adik semua,sebagai pelajar Muslim kita mesti mepercayai yang ini adalah ujian bagi Allah kepada hambanya dan setiap apa yang berlaku itu sebenarnya kita mampu untuk meghadapinya dan bukan masa untuk menyesalinya sehinggakan mengganggap bahawa dah tiada harapan selepas ini. Sebagaimana Firman Allah s.w.t yang bermaksud:
“Allah tidak akan membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya.”
(Surah Al-Baqarah:286)
“Adakah manusia itu mengira, bahwa Kami akan membiarkan sahaja mereka berkata: Kami telah beriman, sedangkan mereka belum diuji oleh Allah swt.”
(Surah al-Ankabut :2)




Jadikan kegagalan itu satu batu lonjatan bagi adik-adik semua untuk menuju kejayaan.InsyaAllah jika bermula dengan niat yang betul ,Ikhlas kerana Allah ,Usaha yang berterusan ,Bertawakal kepada Allah ,adik-adik pasti akan Berjaya kelak.Adik-adik mesti mempercayai Sunnahtullah di alam ini,sesiapa yang berusaha itu mesti Berjaya, “ Man jadda wa jadda”.Suka saya berkongsi satu cerita dengan adik-adik yang mana mungkin berlaku di kalangan adik –adik ataupun berlaku di kalangan rakan adik-adik semua .
Kisah seorang adik yang mengeluh dek kerana tidak mendapat keputusan yang baik semasa peperiksaan akhir tahun.Ini menyebabkannya tak dapat menyambung pengajian ke Oversea yang ditetapkan.
“Bang, kenapa saya tak lepas sedangkan kawan saya yang lain tak study pun tapi boleh lepas,tapi kenapa saya yang study nie tp jadi macam nie,” luahan hati si adik ini.
“Classmate saya yang cina dan india semuanya lepas padahal diaorang nampak tak study pun”tambahnya lagi
“Roomate saya asyik main games jer kat bilik tapi dia pun lepas ,saya yang joint program islamik tak lepas ,sedihla bang.”keluhannya lagi.
Saya hanya mampu mendengar sehinggalah adik ini meluahkan seluruh isi hatinya tanpa ada satu pun rasa di sebalik hikmah yang Allah beri .Saya teringat akan firman Allah yang bermaksud:

"Ada perkara yang kamu tidak suka tetapi ia baik bagi kamu dan ada perkara yang kamu suka tetapi ia buruk bagi kamu, Dan sesungguhnya Allah Maha Mengetahui dan kamu tidak mengetahuinya." (Surah Al-Baqarah : 216)

Saya membaca kalam Allah ini dan menghuraikannya kepadanya dan ingatlah yang semua ini adalah ujian bagi orang yang mengingati-Nya.Mesti ada hikmah di sebaliknya dan kita mesti mencari hikmah tersebut supaya kita melihat ujian ini disebaliknya iaitu begitu cintanya Allah kepada kita.
Allah menyayangi kita hinggakan Allah hanya memberi ujian sekadar kemampuan kita sepertimana dalam surah Al-Baqarah:286.Setiap Muslim mampu untuk menghadapi ujian tersebut tetapi mesti memikir dalam keadaan yang rasional bukannya mengikut hawa nafsu dan syaitan.

Alhamdulillah selepas itu ,adik ini sedikit demi sedikit menerima takdir Allah ini dan mencari hikmah di sebaliknya .Selang beberapa hari kemudian adik ini mendapat tawaran ke tempat lain dan sekarang bakal bergelar seorang doctor .Begitu hebatnya ujian dan nikmat yang Allah berikan kepada adik ini,moga adik ini terus berjaya menjadi seorang doctor Muslim yang berkhidmat untuk agamanya.Sebagai kesimpulannya daripada cerita di atas banyak perkara yang boleh ambil :

1. Pertamanya tidak semestinya seorang itu gagal di dunia ,dia akan gagal di akhirat begitu juga apabila Berjaya seseorang itu di dunia ,tidak semestinya dia Berjaya di akhirat. Beruntunglah seseorang yang apabila dia Berjaya di dunia , di akhirat pun turut sama mendapat kejayaan .

2. Keduanya jadikan kegagalan itu satu batu lonjatan untuk betemu dengan kejayaan.Ketiganya ,bagi yang mempunyai masalah yang sama seperti di atas, berjumpalah dengan orang yang adik-adik percayai dan arif tentang masalah adik-adik. Minta pandangan dan cadangan apa yang saya perlu lakukan selepas ini dengan keputusan yang saya dapat ini.

3. Ketiganya tak semua perkara @ keputusan yang baik yang kita perolehi adalah baik untuk diri kita dan tak semestinya perkara @ keputusan yang tidak cemerlang @ lemah itu adalah tidak baik kemungkinan ia adalah yang terbaik buat diri kita.Semuanya adalah perancangan Allah.

Akhir kalam daripada pihak jawankuasa KRIM Shah Alam ,khususnya kepada adik-adik yang menerima result SPM baru ini,teruskan perjuangan kalian semua ,perjalanan masih panjang dan jauh ,banyak lagi ujian dan dugaan yang adik-adik semua akan tempuhi .Teruskan langlah kalian semua menuju ke puncak kejayaan .Tinggalkan tapak –tapak atau kesan calar itu(ibarat memanjat gunung) sebagai penawar untuk mendapat kejayaan di dunia mahupun di akhirat kelak.


Mohd Fairul Nafazli Bin Md Nazin

Timbalan pengarah
Kelab Remaja Ikatan Muslimin Malaysia (KRIM)Shah Alam

BRIGED 4...Ops Cuci...



AYUH BERAMAI-RAMAI

KE BRIGED KE-4

KRIM SHAH ALAM...

OPS CUCI....


SABTU INI...7 APRIL 2012...8.30 PAGI..SURAU ISLAH...

BERPAKAIAN SUKAN...

TERBUKA REMAJA SEKOLAH MENENGAH LELAKI PEREMPUAN MUSLIM..

PERCUMA!!




HUBUNGI:

Abang Khairil : 017-9569048
Abang Husni : 012-3811653
kak Norhafizah : 019-5503779


layari www.krimsak.blogspot.com
https://www.facebook.com/krimshahalam

08 Mac 2012

Briged Mac - Seminar Pembimbing Rakan Sebaya



BRIDGED MAC kembali lagi. Jemput datang beramai-ramai.Percuma sahaja pada 10HB Mac ini di Surau Al-Islah S7 Shah Alam.. Ayuh, pakat mai ramai-ramai .

Alamat Surau Al-Islah S7 Shah Alam :Jalan Paladium tiga 7/33c,Seksyen 7,Shah Alam.

09 Februari 2012

Tawaran Biasiswa


Sebaik sahaja tamat musim peperiksaan SPM, STPM, STAM, pasti ramai yang masih mencari hala tuju masing-masing. Jadi, buat mereka yang masih mencari-cari untuk mendapatkan bantuan pelajaran, berikut merupakan antara maklumat biasiswa yang ditawarkan bagi lepasan SPM, STPM dan STAM 2011:


1. Allianze University College of Medical Sciences - Dana Pendidikan Perubatan
Closing date: 27 February 2012

2. HELP MIC Scholarship Award 2012
No closing date

3. University of Southampton Scholarship 2012
Closing date: 30 June 2012

4. Skim Pinjaman Yuran Pengajian di Luar Negara 2012
Closing date: 29 February 2012

5. Pinjaman Pelajaran MARA
Closing date: 15 February 2012


6. India Council for Cultural Relations General Cultural Scholarship Scheme
Closing date: 28 February 2012


7. Maybank Scholarship Award 2012 (Local)
Closing date: 18th February 2012

8. UTM Endowment Scholarship 2012
Closing date: 16 April 2012

9. Shell Malaysia Scholarships 2012
Closing date: 12 February 2012

10. The Sun - MAPCU Higher Education Scholarship Fund 2012
Closing date: 10 April 2012

11. United World Colleges (UWC) - Malaysia
Closing date: 17th February 2012


Untuk maklumat lanjut, adik-adik boleh ke laman web http://afterschool.my/scholarship/

Disertakan juga panduan persediaan bagi adik-adik untuk menghadapi temuramah daripada MARA di link berikut: http://afterschool.my/scholarship/guide_interviews.php?intid=2&sc=Guide+to+MARA+Scholarship+Interview

26 Januari 2012

BRIGED 2!!!

Ayuh sertai dan daftar tempat atas di talian tertera...tempat terhad buat 40 peserta pertama....



03 Januari 2012

Gadjet Maksiat



Gadjet maksiat ?

Apakah itu ?

Cuba adik-adik lihat dan perhati betul-betul komputer riba dan juga peti televisyen di rumah ? Pada masa yang sama perhatikan juga telefon bimbit milik adik-adik ? I-Pad ? PSP ? PS2 ? PS 3 dan bermacam-macam lagi . Bolehkah gadjet adik-adik ini mengundang maksiat ?

Adik-adik yang dikasihi sekalian

Sebelum abang bercerita lebih lanjut, ingin sekali abang bertanya. Apa yang sudah adik lakukan semasa cuti sekolah yang baru sahaja berakhir ini ?

Adakah masa adik-adik banyak dihabiskan di depan televisyen ? Menonton siaran kartun dari pagi hingga ke petang ?

Ataupun di depan komputer riba ? Ber"facebook" siang dan malam ?

Ataupun juga sibuk bermain game hingga terlupa solat ?

Bahaya Gadjet-gadjet ini

Zaman sekarang, dunia dilambakkan dengan bermacam-macam kemudahan media. Pada satu sudut, benar, ia memudahkan lagi proses perhubungan antara dua, tiga, atau lebih individu. Namun, harus diingat, jika disalahgunakan, padah yang lebih buruk menanti adik-adik.

Sebagai contoh. Telefon bimbit. Jika dahulu, abang diberi kepercayaan untuk menggunakan telefon bimbit sendiri hanya ketika berumur 15 tahun. Namun sekarang, kanak-kanak seawal usia 6 tahun sudah memiliki telefon bimbit sendiri. Yang lebih menyedihkan, adik-adik seawal usia 7-9 tahun sudah mula menggunakan telefon bimbit mereka untuk bergayut dengan teman istimewa masing-masing.

"Facebook" , "Youtube", "Twitter" dan sebagainya. Abang pasti, adik-adik pasti memiliki akaun di laman-laman berikut. Namun ;

Facebook sebagai contoh, walaupun memudahkan lagi perhubungan, namun ia sebenarnya sangat membahayakan. Bukan bermaksud abang ingin melarang penggunaan laman sesawang ini. Tetapi, jika kita asyik ber "Facebook" siang dan malam, adik-adik pasti akan mengabaikan tanggungjawab sebagai seorang "pelajar" , "anak" dan juga sebagai "hamba Allah"

Berapa ramai dari kita yang boleh menjamin, akan solat tepat pada waktunya, menolong ibu di dapur, belajar sekurang-kurangnya 2 jam sehari. Tanggungjawab anda pasti akan terjejas jika sibuk "ber Facebook" siang dan malam.

Pesanan

Untuk adik-adik perempuan, elakkan dari meletak gambar-gambar di Facebook. Lebih-lebih lagi gambar yang tidak menutup aurat. Cukuplah sekadar dipertontonkan sesama ahli keluarga dan rakan-rakan sejantina sahaja. Langkah yang terbaik privacy kan wall dan photos adik-adik. Ini kerana, wanita itu tersangat berharga dan mulia. Jangan dipertontonkan malahan ditayangkan sekadar suka-suka gambar adik-adik. Ingatlah ;

"Sebaik-baik perhiasan di dunia adalah wanita solehah"

Kurangkan juga penggunaan Facebook semasa sesi persekolahan. Gunakan hanya ketika waktu lapang sahaja. Ingat, tanggungjawab adik-adik terhadap pelajaran jauh lebih besar lagi.

Bagi adik-adik lelaki, kurangkan juga ber Facebook, bermain game dan sebagainya. Sebolehnya, ketika melayari internet, jangan berseorangan. Elakkan dari menonton "Laman web lucah". Masakini, semuanya boleh, asalkan ada kemahuan. Maka, adik-adik harus bijak menggunakan internet. Sekali terjebak, amat sukar untuk berhenti.

Konklusi

Gadjet ini, pada asalnya adalah "harus" hukumnya. Jika kita menggunakan kearah kebaikkan seperti berdakwah di laman maya, akan ada kebaikkan untuk kita.

Namun, jika digunakan secara sesuka hati untuk berhubung sesama bukan muhrim seperti "mengurat awek" (istilah remaja sekarang), menonton video lucah, memperagakan aurat di laman sesawang. Maka, penggunaan gadjet ini bertukar "haram" hukumnya.

Ingat adik-adik, remaja yang soleh dan solehah itu sangat "bergaya" bukan sahaja di sisi manusia, tetapi juga di sisi Allah. Ini kerana, adik-adik adalah aset kepada Agama, negara dan bangsa pada masa hadapan. Oleh itu,

Katakan tidak kepada penyalah gunaan gadjet-gadjet ini. Adik-adik mampu merubahnya.

p/s : Jangan lupa layari laman web "Muslim teens digest" untuk bacaan penuh interaktif dan informatif.

Oleh ;

Aktivis KRIM SA

 
Powered by Blogger